Latin Brides for Marriage

Thursday, February 23, 2017

PDIP, PKB, PPP, Golkar, NasDem, dan Hanura Menolak Aksi 'Ahok Gate' !!



PDIP, PKB, PPP, Golkar, NasDem, dan Hanura Menolak Aksi 'Ahok Gate' !! 

Berita Terlengkap Dan Terpercaya By PAGIASIA - Surat usulan inisiatif 'Ahok Gate' yang membuat panas dunia perpolitikan belakangan ini telah dibacakan di sidang penutup paripurna DPR. Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) menyebut usai reses tensi itu dapat didinginkan. 
PDIP, PKB, PPP, Golkar, NasDem, dan Hanura Menolak Aksi 'Ahok Gate' !!
PDIP, PKB, PPP, Golkar, NasDem, dan Hanura Menolak Aksi 'Ahok Gate' !!
"Intinya gini, kalau hari ini dibacakan, kemudian semua teman-teman masuk dalam masa reses, reses itu kan bersua dengan keheningan dan keteduhan sehingga politik emosi, politik yang bernuansa kebencian bisa diminimalisir," ujar Wakil Ketua Fraksi PDIP, Hendrawan Supratikno di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, pada hari Kamis, 23 Februari 2017.

Hendrawan menambahkan politik penuh persaudaraan sangat diperlukan di Indonesia. Sebagai salah satu partai pengusung cagub Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, PDIP berharap masa reses ini akan meneduhkan suasana politik yang saat ini memanas. 


"Jadi, politik kita harus penuh dengan persaudaraan dan politik yang bernuansa gotong-royong. Jadi teman-teman pun saya sudah kontak satu per satu. Mereka mengatakan iyalah sudah karena ini sudah tanda tangan. Setelah datang keteduhan dan keheningan, semuanya akan selesai," paparnya. 

Hendrawan menambahkan, seharusnya hak angket terkait polemik pengangkatan Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) yang berstatus terdakwa tak perlu langsung digulirkan. Dia mengatakan cukup diadakan rapat kerja (raker) dengan menteri terkait, dalam hal ini Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo, untuk meminta penjelasan. 


"Hak angket ini adalah hak yang luar biasa, hak yang dimiliki dewan sebagai lembaga. Itu sebabnya yang begini-begini, cukup rapat kerja dengan menteri, minta klarifikasi pada pihak yang terkait," sebut Hendrawan.

"Angket kan sesuatu yang sangat dahsyat. Itu sebabnya hak angket itu yang disebut minta keterangan pada pemerintah, yang strategis, yang menyangkut rakyat banyak, yang diduga melanggar UU," imbuhnya.

Dalam rapat paripurna siang tadi enam fraksi pendukung pemerintah telah menolak usulan 'Ahok Gate'. Usulan hak angket ini ditolak oleh PDIP, PKB, PPP, Golkar, NasDem, dan Hanura.


Post Comment